Saturday, 24 November 2007

PERTANYAAN BUAT GABENOR BANK NEGARA



SELASA (2 Oktober 2007) Perdana Menteri Abdullah Ahmad Badawi bercakap lagi tentang pembangunan koridor di tiga buah kawasan meliputi Pembangunan Wilayah Iskandar, Pembangunan Koridor Utara dan Pembangunan Koridor Pantai Timur tidak termasuk bagi negeri Sabah dan Sarawak .

Dengan penuh semangat Abdullah menyatakan dari sejumlah empat puluh billion ringgit yang bakal digunakan seawall hujung tahun ini dalam usaha memulakan program serba mega itu, kerajaan dbakal menanggung sebanyak empat billion ringgit sementara selebihnya datang dari pelaburan asing (Fif).

Dalam erti kata lain suka atau tidak kerajaan kena keluar belanja dahulu sebelum kedatangan para pelabur samada dari kalangan masyarakat arab, Yahudi atau siapa sahaja termasuk dari Singapura seperti yang diwar-warkan sebelum ini hingga memaksa terbentuknya satu jawatan kuasa peringkat menteri antara Malaysia dan Singapura.

Kerajaan harus keluar belanja besar terlebih dahulu yang tentunya datang dari kantung hasil wang rakyat sebelum kemasukkan dana pelaburan asing.Berjaya atau tidak, yakin mahupun sebaliknya para pelabur luar itu bukan soal utama, bagi Abdullah Ahmad Badawi, pembangunan tersebut mesti diteruskan.

Terkadang bila melihat cara boros Abdullah Ahmad Badawi berbelanja terasa “serun” juga di hati kecil kita sambil berfikir jika berterusan keadaannya mampukah khazanah menampung semua itu? Ikut suka dia sahaja lagaknya Abdullah berbelanja.

Untuk menyebut dua tiga ratus ribu ringgit bagaikan terasa cukup malu baginya, bak kata bahasa pasar jumlah lima enam ratus ribu ringgit sekadar celah gigi sahaja. Untuk seorang Perdana Menteri bernama Abdullah, setiap kali membuka mulut, jumlahnya mesti ratusan juta atau billion ringgit, dan kalau boleh terselit juga perkataan trillion ringgit, itu baru hebat namanya.

Kalangan pengampu dan pembodek Abdullah Ahmad Badawi cukup megah jika dapat menjaja kehebatan Perdana Menteri mengumumkan peruntukan pembangunan dengan jumlah besar-besar. Paling tidak biar orang kampong terlopong sambil “biul” mengira jumlah wang sebegitu banyak.

Lagi besar jumlahnya lagi hebatlah kononnya pimpinan Abdullah Ahmad Badawi sebagai peneraju utama kerajaan Malaysia. Samada ia cerita benar, dongeng atau sekadar angan-angan Mat Jenin, itu bukan persoalan utama. Paling penting minda orang kampong mesti dikelabui tentang kehebatan Abdullah Ahmad Badawi sebagai Perdana Menteri.

Tahun lalu sahaja untuk menarik hati ahli Umno supaya memuji kehebatannya, semasa menutup perhimpunan Agung parti tersebut Abdullah mengumumkan peruntukan sejumlah enam ratus juta ringgit dibahagi-bahagikan sama rata, sama banyak dikalangan ketua-ketua Umno Bahagian.Macam cerita penyamun Tarbus, “satu untuk engkau, satu untuk aku….!”

Kerja memfaraid harta rakyat oleh Abdullah Ahmad Badawi ternyata cukup menjijikkan bila kalangan wakil rakyat atau pimpinan parti politik di Sarawak tidak memperolehi sebarang peruntukan dari jumlah tersebut. Ia hanya untuk pimpinan Umno. Persoalan samada boleh dilakukan sedemikian dari tuntutan perlembagaan menyangkut urus tadbir negara bukan penting baginya.

Abdullah Ahmad Badawi mesti dilihat hebat, mesti dipuja oleh ahli-ahli Umno sebagai “santa claus” yang mampu menjelmakan setiap mimpi dan harapan rakyat. Terkadang gambaran serta imej cuba dibentuk oleh kalangan pengampu dan pembodeknya seolah-olah beliau mempunyai lampu ajaib sehebat Aladdin. Kerana itu setiap ahli parti mesti menyokongnya.

Belum pernah sebelum ini seorang teraju utama parti Umno berani mencabar atau membelakangkan persoalan etika urus tadbir negara. Malahan zaman Allahyarham Tun Razak sendiri tidak berkeupayaan mendahului keputusan Menteri Kewangan untuk membena sebuah kolam renang dirumahnya apabila cadangan tersebut dibatalkan kerana kantung poket negara masih kempis.

Bertanyalah dengan mereka yang pernah berkhidmat sezaman dengan Almarhum Tunku Abdul Rahman, Tun Razak, Tun Husein Onn mahupun Tun Dr. Mahathir Mohamed. Setiap mereka begitu berhemah berbelanja wang dari kantung negara kerana setiap sen yang dibelanjakan adalah merupakan wang rakyat. Malahan Gabenor Bank Negara seharusnya dibincang dan dimaklumkan terlebih dahulu jika mahu membelanjakan wang tersebut.

Bercakap tentang Gabenor Bank Negara Tan Sri Ezaity Abd. Aziz, kita cukup berkeyakinan terhadap intergeritinya kerana selain dari perwatakannya sebagai wanita yang seringkali tidak akan berkompromi dengan sebarang usaha merobek intergeriti peribadinya, beliau juga datang dari sebuah keluarga elit Melayu (Profesor Di Raja Ungku Aziz) dan ibunya terkenal sebagai wanita berwibawa ketimuran Puan Sri Azah Aziz “Kak Azah Aziz”.

Setiap graduan Unibersiti Malaya yang berkesempatan bernaung dibawahnya memuja Pak Ungku sebagai Melayu paling berintergeriti, Kak Azah juga dikalangan masyrakat penulis melihatnya sebagai “journalis berintergriti” dan Ezaity sendiri satu-satunya anak tunggal bagi pasangan elit Melayu ini juga sebelum menjawat jawatan tertinggi di khazanah negara cukup hebat latar belakang pengajian serta cara bekerjanya.

Dengan latar belakang intergeriti serta pengetahuan sebegitu meluas, Seharusnya seluruh rakyat bertanya kepada Ezaity, sejauh mana mampannya upaya negara dalam mencanai dan merealisasikan “mimpi mega “ Abdullah Ahmad Badawi yang bakal menelan belanja ratusan billion ringgit itu?.

Bolehkah Ezaity memperjelaskan kemampuan sebenar kita menjana wang sebegitu besar.? Kita tidak mahu mendengar jawapan “kemungkinan kehadiran pelabur asing” kerana sesuatu yang mungkin adalah tidak pasti. Dasar ekonomi negara tidak seharusnya berada dalam samara-samar. Jika sesabuah keluarga memiliki ketua merancang ekonominya setiap hari berteraskan situasi ekonomi samar – samar tentu bakal mengundang padah dan pasti akan ada anak kebuluran jadinya..

Dan untuk itu kita ingin penjelasan sejujurnya dari Ezaity, kantung wang negara tinggal berapa, simpanan kita jumlahnya berapa banyak? samada di dalam mahupun di luar negeri. Dan paling penting bolehkah direalisasikan “mimpi siang hari” Abdullah terhadap ketiga-tiga pembangunan koridor utara Timur dan Selatan itu?

Ezaity perlu insaf bahawa setiap lafaz pernyataannya tidak hanya dituntut oleh rakyat, sebaliknya ia turut akan menjadi sebahagian daripada kontens utama perbicaraan di Padang Masyhar, bagaimana anda menguruskan keyakinan serta amanah rakyat. Dan bertolak dari kenyataan inilah saya amat yakin Ezaity pastinya bakal menyatakan “kantung kocek negara tidak berkemampuan menjadi dana utama pembangunan ketiga-tiga koridor” atau secara berterus terang beliau mungkin juga bakal menyatakan “ projek tersebut hanya mampu dilakukan dalam bentuk sederhana……..

Namun begitu kita juga ingin bertanya dengan Ezaity, sebenarnya sejak menjadi Perdana Menteri berapa banyakah wang rakyat telah dibazirkan oleh Abdullah Ahmad Badawi bersama sidang wazirnya. Dan rakyat menuntut Ezaity bercakap sejujurnya berapa pula jumlahnya bakal disauk oleh suku sakatnya lagi….!!!! Bercakaplah sejujurnya duhai isan terbilang pujaan seluruh rakyat Malaysia Tan Sri Ezaity Abd Aziz.



No comments: