Friday, 30 November 2007

MAAFKAN AKU TUAH

Tuah!!!
maafkan aku saat ini
untuk tidak bersama mu lagi
bukan kerna bujukan berahi
janji bulan madu diperaduan mimpi

Tuah!!!
sumpah setia yang kita ukir
di lereng bukit seguntang
saat menanti turunnya Demang Daun Lebar
memeterai ikar seribu janji bersama Sang Sapurba
tiada upaya ku pertahankan lagi
maafkan aku.... maafkan aku Tuah!!!!!

Warisan bahtera merdeka kita
layarnya kian robek
badai angin selatan semakin ganas
dan saat sebegini
yakin ku cuma Jebat
benar Tuah
cuma Jebat punya upaya
menyongsong taufan halilintar berpuaka

Aku tidak punya pilihan lain Tuah
Si Kitol bersama mamak mandaliar
onarnya tiada sempadan lagi
kelmarin.....
kepok padi kita hangus terbakar
harum kasturi budi
calar dan layu
pudar serinya

Lihat Tuah
buka mata mu...buka telinga
dengar dan perhatikan onar si kitol bersama mandaliar
mengadu domba setiap pedagang
memasang lukah di air yang keruh
pintar berseloka gurindam beracun
gelojoh membaham ulam raja

Kata mu
tak kan Melayu hilang di dunia
patang anak bumi menderhaka
kerja raja dijunjung
kerja rakyat digelek
hati kuman sama dicecah
hati gajah sama di lapah
masih ku ingat pesan mu Tuah

Senja tadi bersama lembayung kuning
Jebat meminta ku
segera mengusap jampi serapah
besi kursani diasah limau
lima loknya ku asap kemiyan
bersama mentera adi satria
berpatah sayap bertongkatkan paruh
namun ku daki ku daki jua

Maafkan aku sekali lagi Tuah
menjejak Jebat terbilang
demi pertiwi ini
sekali melangkah berpaling tidak
akan ku pulas telinga si nadim
nakalnya keterlaluan amat
mengundang si kitol bertamu di ladang
ubun-ubun masih lembut
mahu berpencak di tengah gelangang

Usah kau kesali untung nasib ini
akan ku pertahan setia kita
Melayu tak kan hilang di dunia
izinkan Jebat membuka langkah
raja adil raja di sembah
raja zalim raja disanggah
maafkan aku Tuah!!!!!!

1 comment:

A Voice said...

Dato - Melayu tidak pernah ada hero.

Hero yang kita harap Hang Jebat menjadi simbol kesetiaan membabi buta hingga tiada amal makruf nahi meungkar

Hero yang ramai mahu sokong, Hang Jebat hanya simbol pemberontak yang hanya tahu mengamuk dan bermaharajalela seolah2 tiada undang2 dan anarki.

Sang Sapurba dan Demang Lebar Daun adalah mitos rekaan raja2 untuk melakukan sesuatu sesuka hati higga menjustifikasi kezaliman.

Baik yang lepas mahu pun yang akan datang, kita perlu hakiskan feudalisma dan institusinya. Sudah masa Melayu buang budaya "benevelont feudel chief" dan "dependent serf".

Orang Melayu perlu budaya meletakkan sesuatu pada tempatnya yang sebenar. Meritokrasi sesama kita perlu menjadi teras masyarakat Melayu. Maka perlengkapkan dirinya dan bukan hanya cara kenal siapa.

BIna jatidiri. Percaya pada diri sendiri dan hentikan sikap mengatakan yang lain lebih baik. Walaupun lebih baik, kita punya yang istimewa kerana ianya kita yang punya.

Tuah dan hilang lama.
Jebat sudah lama mati.
Sang Sapurba dan Demang Lebar Daun tidak pernah ada.